“SEJARAH” Bukit Marapalam

Banyak perdebatan tentang peristiwa Bukit Marapalam. Banyak yang ngotot /memaksakan bahwa peristiwa itu ada, dan itu sejarah. Tapi, ketika dicari “data” sejarah tersebut, terjadilah pertikaian “jalan tiada ujung”, karena tidak ada data sejarah (yang kuat) yang dapat menjelaskan kapan, dimana, bagaimana, dan siapa yang terlibat dalam peristiwa tersebut.

Sebagian sejarawan menyatakan itu “historigrafi” yang tidak perlu menjadi sejarah. Substansi “peristiwa” Bukit Marapalam adalah adagium paling populer: ABS-SBK (Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah).

Ambo lah mambaco transkrip ABS-SBK nan ambo kalompok-kan kadalam ampek versi. Dari babarapo diskusi, ambo bapandapek bahwa transkrip “Marapalam” indak SATU versi, sakurangnyo ado 8 (salapan) versi manuruik mareka. Dari 8 versi tu pun dapek dikalompok-kan jadi ampek kutub nan babeda, bahkan batantangan, yaitu:

1. Transkrip hasil karya kelompok “pro-Islam” (ado istilah nan kurang bagus, sarupo: Wahabi, dst…) Ciri utama transkripko manggunokan term2/istilah2 nan kental bahaso Arab-nyo, sarupo: bai’ah, sulthan/sultan, kesulthanan/kesultanan, termasuk namo Darul Quorar/Qaarar. Istilah2 nan paralu dipertanyakan kesahihannya.

2. Transkrip hasil karya kelompok “pro-adat”.

Ciri utama transkrip ko: termnyo: Sumpah, pasumpahan, sumpah sati, tamasuak ambo curiga jo mamangan adat: adat basisampiang syarak batilanjang. Walaupun ado penjelasannyo, tatap disitu manyimpan konotasi “mancimeeh”.

3. Transkrip hasil karya “kerajaan”. Sangat kentara ado peran2 kerajaan “dipaksakan” masuak dalam transkrip.

4. Transkrip nan dapek dianggap “netral”, “independen”, tidak terpengaruh kelompok pro-Islam maupun pro-adat, tidak ada pesan2 yang dipaksakan. Umumnyo transkrip ko mamakai term: piagam, kesepakatan, traktat (iko dicurigai pesanan Ulando).

Dari keseluruhan transkrip tu sangat kentara nan muncul adolah “Jejak” pertikaian sepanjang sejarah. Kato “kompromi” atau “kesepakatan” rasonyo sebuah pemaksaan konseptual terhadap pertikaian2 nan ado.

Jadi dima lataknyo Bai’ah/Piagam/Sumpah Sati/Traktat Marapalam..?

Seluruhnyo ado dalam memori kolektif urang Minang dengan seluruh versi nan ado.

Ma nan paliang “Sejarah”..?

Manuruik ambo: Seluruhnyo “sejarah” sinkretis.

Sejarah “penerimaan” yang berlapis-lapis dari pemuka adat dan pemuka agama yang kedua2nya mencintai Minang sekaligus mencintai Islam.

Bingung?

Indak.

Justru sangat nyata: Sepanjang sejarah, seluruh ulama dari Minang menginginkan Minangkabau jadi Islami, dan seluruh pemuka adat bersitegang menyatakan mereka Islami.

Dalam dialektika pemikiran itulah keduanya SALING MENDEKAT. Kompromi itu terjadi tidak terikat pada satu waktu tertentu, TAPI SEPANJANG WAKTU.

Jadi, ado kah kompromi kaum adat jo Tuanku Imam Bonjol..?

Data sejarah indak ado (nan kuat).

Data “sejarah sinkretis” sangat kuat, buktinyo TIB diperjuangkan jadi pahlawan, orang adat menambah perangkat adat dengan gelar “tuanku”, sebuah gelar nan indak dapek dirujuak asal-muasalnyo. Beda jo perangkat: malin, katik, kari, dll nan jaleh dari bhs. Arab.

Jadi kompromi adat jo TIB bukan terjadi maso TIB hidup, tapi sepanjang waktu sampai saat kini, sampai ado IAIN Imam Bonjol.

(Bandingkan misalnya dengan “PENOLAKAN” terhadap nama Adityawarman. Nama Universitas Adityawarman semula diajukan Soekarno, tapi seluruh tokoh Minang menolak, karena berbau “penjajah dari Jawa”. Jadilah namanya Universitas Andalas).

Penutup

Bagi ambo,

Peristiwa Bukik Marapalam BIA LAH tatap jadi historiografi, bahkan disabuik sebagai “kaba” pun indak masalah. Indak paralu dipaso2kan sebagai sejarah.

Nan PALIANG PENTING bagi ambo:

ABS-SBK tu ado dalam memori kolektif saluruah urang Minang.

Artinyo:”Pertemuan Bukik Marapalam” tu telah/sedang/masih akan berlangsung dalam satiok diri kito urang Minang.

Peristiwa SALING MENDEKAT nyo Adat dengan Syarak sepanjang sejarah.

Peristwa batin basandinyo Adat kapado Syarak.

Catatan:
Kato2 “curiga” itu sakadar untuak mamahami perbedaan2 trankrip Marapalam nan balain2 sumbernyo. Maaf, kalau taraso mambelok-kan “makna” pituah adat. Bukan itu mukasuiknyo.
Ado transkrip2 nan bahkan saliang bertolak belakang isinyo, padohal samo2 tantang peristiwa Marapalam.

Yunzar Lubis Benarkah peristiwa Bukik Marapalam ada, dan itu sejarah ? Jawabnya, iya. Buktinya produk Marapalam walaupun dengan berbagai versi. Benarkan “peristiwa” itu seperti yang digambarkan/ ada versi yang benar dalam rumus 5W + H , jawab inilah yang jalan tak ada ujung, Tuanku Mangkudun. Itu analisia ambo, Tuanku.

Ambo manompang pado frase: “jalan tak ada ujung” nan Uwan sabuik.
Ambo menganggap “memang jalan tu bana nan dibuek baliku, babelok2, supayo ujuangnyo hilang.”
Baa baitu?
Sarupo babarapo pernyataan terdahulu,
Ambo menganggap “jejak” nan ditinggalkan niniak muyang bukan hanya kearifan, tetapi juga JEJAK PERTIKAIAN, juga JEJAK PENOLAKAN, juga JEJAK PENGABURAN/PENGHILANGAN data faktual.

Ambo MENYALAHKAN niniak muyang..?
Indak..!!

Ambo menganggap niniak muyang SENGAJA menghilangkan data faktual tersebut, karena data faktual itu juga bercampur dengan DARAH.
Jadi pertanyaan di grup BAMBS tantang baa peristiwa perang Paderi indak paralu kito ulang2. Karano di situ ado luko nan parah.
Luko nan indak paralu dibukak baliak. Indak ado gunonyo.
Peristiwa Marapalam MUNGKIN peristiwa sejarah.
Tapi niniak muyang INDAK ingin mewariskannyo dengan detail2 nan indak penting: waktu, tempat, pelaku dsb INDAK PENTING.
Nan penting diwariskan adolah SUBSTANSI peristiwa.
Apo substansinyo?
Saling mendekatnyo pengamalan adat dengan syarak.

Itu kearifan niniak muyang nan ambo baco pado PENYEMBUNYIAN/ PENGABURAN data faktual tu.

Dari salapan versi peristiwa Marapalam, sebagian besar memang marujuak kapado maso Paderi.
Maso Paderi adolah maso nan indak paralu kito ungkik2 bana.
Hanyo mambukak luko lamo nan badarah2.
Kalau ado juo nan ingin “marasokan”, ambo tunjuak-kan tampeknyo,
Ado novel Muhamad Solihin, “Api Paderi” nan dapek maantakan kito ka suasana tu.

Untuak apo kito kaja sampai “ka liang batu” tantang data2: waktu, tempat, tokoh, proses, dsb..?
Apalagi data2 itu dikerubungi oleh data sejarah yang penuh luka.
Niniak muyang SENGAJA menyembunyikan data2 itu, tapi TETAP MEWARISKAN SUBSTANSI peristiwa.
Haruskah kita membongkar2 luka, sementara niniak muyang telah mewariskan yang lebih BERMAKNA/BERNILAI bagi kito untuak maso depan Minangkabau..?

Bianglala Senja

perang padri tu peristiwa tergelap dalam sejarah ranah minang, demi mempertahankan ranah minang, maka dunsanak pun di serak kan darahnyo, bagi paderi halal darah seorang kaum adat, karena mereka tetap menjalani kehidupan yang tidak sesuai syara’, bagi paderi cibuak nan talatak di janjang tu iyo pambasuah kaki sampai barasiah, supayo jan sampai lantai rumah kanani najis, sabab mereka ka sumbayang di lantai tu, bagi kaum adat ka maaliah i ”buatan” niniak muyang ko taraso barek, teramat perlulah bagi mereka untuk menjaga romantisme masa lalu, nan parewanyo kok manyabuang ayam, barambuang, ba koa, baguru gayuang, tinggam, parmayo itu paralu bana, sabab di galanggang itu paguno, itu sebagian cara hidup mereka yang berbeda. 1827 itu minang kabau bakuah darah, Jalan panjang penegakan syara’ itu sendiri tidak hanya ketika pertikaian dengan kaum adat saja yang muncul, tetapi juga ketika di kalangan sesama kaum agama, fatwa haram atau halalnya pantalon yang notabenenya adalah sarawa bulando juga sempat jadi perbedaan pendapat, tetapi pada fase ini tidak ada lagi pembunuhan, hanya tercipta lah kubu kubu sampai akhirnya beliau beliau mengelompokkan persoalan dimana semua urusan kilafiyah tidak akan mereka pertentangkan, lalu bagi yang tidak memiliki kepandaian untuak mengistimbatkan hukum, ndak ndak pandai batulaah, mako wajib bagi mereka untuak taqlid kepada salah satu mazhab. (baca biografi Injiak Tjandoeang) itu bagian dari fakta sejarah yang perlu di kaburkan. Karano kalau tagaliciak kito bakeh lalu, sugirolah baraliah tampaik tagak.
Sejarah apo pun adolah “rekayasa” data masa lalu, oleh penulisnya.
Selalu ado “kepentingan” tertentu penulis sejarah.
Ketika Belanda menulis sejarah: Imam Bonjol adalah pemberontak.
Ketika pemerintah RI menulis sejarah: Imam Bonjol adalah pahlawan.Warisan niniak muyang tentang masa lalu (tambo, kisah, riwayat, dll) sering membawa “kepentingan” tertentu. (Contoh: dokumen “Kritik naskah Marapalam I).
Tapi, secara keseluruhan, peninggalan niniak muyang berupa naskah Bukit Marapalam, mewariskan kearifan ABS-SBK, di samping meninggalkan “pertikaian” dan pengaburan data waktu.
Zainil Tanjung:
Ambo memang pernah mandanga hampiang samo jo kalimat nan diateh ko… jadi… manuruik sumber yg ambo danga ko… kato dari “MARAPALAM” adalah sebuah istilah. MARAPALAM = MARAPEK KA ALAM, mako itulah yg disabuik Alam Takambang Jadi Guru. sahinggo kalua adigumnyo ABS (Adat Basandi Syara’) -SBK (Syara’ Basandi Kitabullah) Syara’ mangato, Adat mamakai….

Apuak Sipisang apo pun judulnyo, baiak sejarah atau pun hanyo historigrafi, nan jaleh barang tu kini alah jadi.
dan kita tau, tidak satu pun kejadian nan tajadi begitu ado sudah langsuang samparono sebagaimano nan kito tamui kini.
semua pasti ado proses penyempurnaan, dan bagi ambo proses itu lah nan sabananyo sejarah.
mau batanggal atau tidak,
mau samo tampaiknyo atau indak,
Zamwil Mingkudu

Suai ambo uan Apuak@
Nan terbaik manuruik ambo, kitoko bisa tau tampek, wakatu, musabab, jo urang2 nan talibat di dalamnyo.
Tapi nan terbaikko, bak kato mak TM@ alun tantu nan paliang elok.
Dengan kabuanyo, tampek, ukatu dllnyo, disikolah analisa logika dan analisa prasangka, dan analisa hasil guna kito nan kudianko di uji, apokoh kito labiah condong mampakaruak arangan waktu, tampek dllnyo. Atau kitoko manyibak nan tasirek jo nan tasuruak sarato nan taserak dari nan kabuako.Nan arif bijaksano, maambiak iktibar dan praduga positif, dgn lebih menitik beratkan fokus kapado pelajaran dan nilai luhur moral dan adat dari kejadian itu.

Apuak Sipisang batua, jadi dlm hal ko, sistem pembuktian tabaliak indak bisa dipakai, karano namo-namo tampek nan ado di carito bukik marapalam indak cocok.
cuman janganlah buru-buru menuduh “dia” bukan sejarah, disebabkan hanya karena urang gaek kito saisuak indak kenal jo tanggal.
peristiwa nan indak mamakai tanggal, bukan berarti tidak bertanggal.
Haznel Syukur

‎>Dalam kebanyakan budaya pramoden, ada dua cara berpikir, berbicara, dan memperoleh pengetahuan yang diakui. Orang Yunani menyebutnya mythos dan logos. Keduanya penting dan tidak satupun yang dianggap lebih unggul dibanding yang lain ;keduanya tidak bertentangan, tetapi saling melengkapi. Masing masing memiliki bidang kompetensi .
>Logos (“nalar”) adalah cara berpikir pragmatis yang memungkinkan orang untuk berfungsi secara efektif didunia tetapi ia memiliki keterbatasan: Ia tidak dapat melipur kesedihan manusia atau menemukan makna tertinggi dari perjuangan hidup. Untuk yang itu, manusia beralih kepada mythos atau “mitos”
>Sejarah adalah suatu disiplin ilmu pada permukaannya sejarah tidak lebih daripada sekadar keterangan tentang peristiwa politik, Negara,dan kejadian masa lampau yang tampil dalam bentuk ungkapan dan perumpamaan. Dalam hakikat sejarah, terkandung pengertian observasi dan usaha mencari kebenaran (tahqiq), keterangan yang mendalam tentang sebab dan asal benda wujud, serta pengetahuan tetang substansi, essensi,dan sebab terjadinya peristiwa.Dengan demikian, Sejarah bebar benar terhujam berakar dalam filsafat, dan patut dianggap sebagai salah satu cabang filsafat.
>Maksud saya disini adalah membaca tambo tidak cukup hanya dengan kedisiplinan ilmu yang dikembangkan oleh ilmu modern yang disebut ilmu positip berdasarkan data dan fakta , juga selayaknya didekati dengan melampaui nalar {transcendent) seperti seni,musik, atau puisi keindahannya akan dirasakan dengan menghayatinya
Asmawi Kasim Ambo sato manyalo saketek, dalam Al-Qur’an banyak pulo kito tamui kisah-kisah (ado juo para ulama nan mangatoan sejarah), misalnyo kisah Nabi-nabi, Lukmanul Hakim, Qarun dll, Allah ndak manyabuik-an tanggal, bulan jo tahunnyo.
Ado beberapa contoh lain nan patuik jadi bahan renungan kito basamo, sekedar perbandingan:
1. Namo “Indonesia”. Indak ado data pasti siapo nan partamo mamperkenalkan/menggunokan namo Indonesia. Tapi, sasudah Soempah Pemoeda 1928, seluruh dunia “sepakat” mamakai namo “Indonesia” tanpa mempedulikan lai: siapa, kapan, dimana namo tersebut muncul partamo kali.
2. Katiko 1 Juni “disepakati” sebagai hari lahir Pancasila. Urang2 maklum sajo, tanpa memperdebatkan apokoh Soekarno atau M Yamin, atau tanggal 29 Mei, 30 Mei sebagai hari “lahir” Pancasila.Konvensi, kesepatakan, menyelesaikan perdebatan. Karano nan penting “substansi” sudah di tangan. Waktu, tempat, orang/tokoh cukup sekedar “catatan” sejarah.

Dalam analisis filosofis adat, mamangan adat itu sudah jelas. Punya penjabaran yang “tidak terbantah”: adat berbahasa kiasan, syarak berterus terang.Tapi, pernyataan ambo tu samato2 “analisis wacana”.
Penggunaan suatu kato untuk menggambarkan apo pun, membawa “psikologi” pembuat wacana.
Dalam dua kata konotatif “basisampiang” dan “batilanjang” ada kesan psikologis cimeeh dari pembuat wacana (kaum adat), karena bagaimanapun dua kata tersebut punya kesan berbeda tingkatan. Bahwa bahasa adat punya “tingkatan” lebih beradab dibanding bahasa syarak. Itu kesan psikologis dari kata yang dipakai.

Dari analisis sarupo itu, kito manamukan banyak PERTIKAIAN dalam salapan versi transkrip Marapalam.

Ado contoh pertikaian nan bertolak belakang sacaro diametral.
Transkrip versi I: Syarak nan qawi, adat nan lazim
Transkrip versi VIII: Adat nan qawi, syarak nan lazimMamangan ini tidak dapat dipegang keduanya, yang kentara adalah pesan “saling mengungguli” antara pemegang adat dan pemegang syarak.
Perlu kelapangan hati, untuk tidak membahas lebih jauh “mana yang lebih benar”.

2 thoughts on ““SEJARAH” Bukit Marapalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s